ASTRONOMI MEMBERI SOLUSI PENYATUAN UMMAT

Prof. Dr. Thomas Djamaluddin

Profesor Riset Astronomi Astrofisika

Deputi Sains, Pengkajian,dan Informasi Kedirgantaraan

LAPAN

(Booklet ini diterbitkan LAPAN — Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional — sebagai kontribusi untuk menyelesaikan perbedaan hari raya dan menjadikan kalender Hijriyah sebagai kalender yang mapan dalam kehidupan masyarakat. Isi buku sama dengan link di bawah ini, dengan sedikit pengeditan format. Format PDF, silakan didownload di halaman bawah)

Kata Pengantar

            Perbedaan penentuan hari raya di Indonesia sudah sering terjadi dan berpotensi menimbulkan keresahan di masyarakat bila ada faktor pemicu lain yang muncul atau dimunculkan. Oleh karenanya ummat Islam berharap segera adanya solusi untuk menyatukannya. Benar, perbedaan pendapat adalah rahmat yang memacu penggalian pengetahuan secara komprehensif, tetapi penyatuan lebih menentramkan.

Penyelesaian perbedaan penentuan hari raya bukan dengan mendialogkan perbedaan dalil tentang rukyat (pengamatan) dan hisab (perhitungan), karena itu terbukti tidak pernah tercapai kesepakatan. Kini yang perlu dilakukan adalah mencari titik temunya. Astronomi bisa digunakan untuk menemukan titik temu tersebut dengan tetap berpijak pada dalil-dalil syar’i.

LAPAN sebagai lembaga litbang pemerintah bidang keantariksaan yang mempunyai kompetensi astronomi tergerak untuk memberikan solusi terhadap masalah penyatuan ummat tersebut. Pendekatan astronomi digunakan untuk pemahaman dalil Al-Quran, keluar dari perdebatan pemaknaan hadits yang menjadi fokus sumber perbedaan. Kemudian astronomi juga dimanfaatakan untuk mencari titik temu antara faham rukyat dan hisab dengan konsep kriteria visibilitas hilal (imkan rukyat).

Berdasarkan tawaran titik temu tersebut, kita semua diajak untuk membangun sistem kalender Hijriyah yang mapan yang setara dengan sistem kalender Masehi. Penyatuan di tingkat nasional akan menjadi contoh untuk memperluas di tingkat regional dan global.

 Jakarta, 8 Agustus 2011/8 Ramadhan 1432

Penulis

I

 Hisab dan Rukyat Setara:

Astronomi Menguak Isyarat Lengkap dalam Al-Quran tentang

Penentuan Awal Ramadhan, Syawal, dan Dzulhijjah

https://tdjamaluddin.wordpress.com/2011/07/28/hisab-dan-rukyat-setara-astronomi-menguak-isyarat-lengkap-dalam-al-quran-tentang-penentuan-awal-ramadhan-syawal-dan-dzulhijjah/

II

 Analisis Visibilitas Hilal

Untuk Usulan Kriteria Tunggal Di Indonesia

https://tdjamaluddin.wordpress.com/2011/07/28/2011/07/19/2010/08/02/analisis-visibilitas-hilal-untuk-usulan-kriteria-tunggal-di-indonesia/

III

Kalender Hijriyah bisa Memberi Kepastian

Setara dengan Kalender Masehi

https://tdjamaluddin.wordpress.com/2011/07/28/2011/07/19/2011/01/06/kalender-hijriyah-bisa-memberi-kepastian-setara-dengan-kalender-masehi/

IV

Kita Bisa Bersatu

https://tdjamaluddin.wordpress.com/2011/07/19/2010/08/10/menuju-kalender-islam-indonesia-pemersatu-ummat/

Tentang Penulis

 

Prof. Dr. Thomas Djamaluddin, lahir di Purwokerto, 23 Januari 1962. Lulus dari Astronomi ITB (1986) kemudian masuk LAPAN (Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional) Bandung menjadi peneliti antariksa. Dan tahun 1988 – 1994 mendapat kesempatan tugas belajar program S2 dan S3 ke Jepang di Department of Astronomy, Kyoto University. Saat ini bekerja di LAPAN (Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional)  sebagai Peneliti Utama IVe (Profesor Riset) Astronomi dan Astrofisika dan Deputi Sains, Pengkajian, dan Informasi Kedirgantaraan. Sebelumnya pernah menjadi Kepala Unit Komputer Induk, Kepala Bidang Matahari dan Antariksa, dan Kepala Pusat Pemanfaatan Sains Atmosfer dan Iklim, LAPAN. Juga mengajar di Pascasarjana Ilmu Falak di IAIN Semarang. Terkait dengan kegiatan penelitiannya, saat ini ia menjadi anggota Himpunan Astronomi Indonesia (HAI), International Astronomical Union (IAU), dan  National Committee di Committee on Space Research (COSPAR), serta anggota Badan Hisab Rukyat (BHR) Kemenag RI. Lebih dari 50 makalah ilmiah, lebih dari 100 tulisan populer, dan 5 buku tentang astronomi dan keislaman telah dipublikasikannya. Alhamdulillah, beberapa kegiatan internasional juga telah diikuti dalam bidang kedirgantaraan  (di Australia, RR China, Honduras, Iran, Brazil, Jordan, Jepang, Amerika Serikat, Slovakia, Uni Emirat Arab,  India, Vietnam, Swiss, dan Austria) dan dalam bidang keislaman (konferensi WAMY – World Assembly of Muslim Youth —  di Malaysia). Beristrikan Erni Riz Susilawati, saat ini dikaruniai tiga putra: Vega Isma Zakiah (lahir 1992), Gingga Ismu Muttaqin Hadiko (lahir 1996), dan Venus Hikaru Aisyah (lahir 1999).

Blog: https://tdjamaluddin.wordpress.com/

Format PDF:

Astronomi-Memberi-Solusi-Penyatuan-Ummat-Lengkap